-->

Iklan Billboard 970x250

DESKRIPSI DAN ISI NASKAH KEMPALAN SERAT WARNA-WARNI

Iklan 728x90

DESKRIPSI DAN ISI NASKAH KEMPALAN SERAT WARNA-WARNI



A. Naskah Kempalan Serat Warni-Warni
1. Deskripsi Naskah
Deskripsi teks yang berjudul Kempalan Serat Warni-warni adalah :
a) Tempat penyimpanan : Perpustakaan Paku Alaman, Yogyakarta.
b) Judul Buku : Kempalan Serat Warni-warni
c) Judul teks : Primbon Bab Lintang Kemukus. Teks ini terdapat pada halaman 106 sampai 108.
d) Ukuran : - panjang : 21,9 cm
- lebar : 17,6cm
e) Tebal buku : 2 cm
f) Batas tepi teks (margin)
- atas : 0,4 cm
- bawah : 0,4 cm
- kanan : 0,4 cm
- kiri : 0,3 cm
g) Jumlah halaman 312 halaman
h) Jumlah baris 19 baris/halaman
i) Bahasa : bahasa Jawa ragam krama
j) Warna tinta : hitam
k) Karakteristik tulisan : tulisan tangan dan mbunder
l) Ukuran aksara : sedang
m) Jenis teks : prosa
n) Keadaan kertas : kertas berwarna coklat, halaman sampul berwarna biru tua.

o) Keterangan lain
1) Ditulis dengan tulisan tangan terlatih, sehingga tingkat membaca tulisan mudah.
2) Ditulis di sisi verso dan recto.

2. Alih Tulis
Alih tulis merupakan mengganti tulisan pada teks dengan aksara yang sama atau berbeda dengan teks yang disalin. Ada 2 jenis dalam alih tulis yaitu transkripsi dan transliterasi. Transkripsi adalah alih tulis naskah dengan aksara yang sama dengan aksara yang digunakan dalam naskah yang dialihtuliskan. Transkripsi (Baroroh-Baried, 1985) juga berarti pengubahan teks dari satu ejaan ke dalam ejaan yang lain atau alih ejaan dengan tujuan menyarankan lafal bunyi unsur bahasa yang bersangkutan.
Metode transkripsi ini terdiri dari dua macam, yaitu:
1. Transkripsi Diplomatik, yaitu alih tulis naskah secara apa adanya dengan aksara yang sama dengan aksara yang digunakan dalam naskah yang dialihtuliskan.
2. Transkripsi Ortografi, yaitu alih tulis naskah sesuai dengan ejaan yang berlaku dengan aksara yang sama dengan aksara yang digunakan dalam naskah yang dialihtuliskan.

Transliterasi adalah penggantian jenis tulisan, aksara demi aksara dari abjad yang satu ke abjad yang lain (Baroroh-Baried, 1985). Metode transliterasi ini terdiri dari dua macam, yaitu:
1. Transliterasi Diplomatik
transliterasi diplomatik adalah metode menyalin teks dalam naskah dengan menggunakan bahasa yang sama, aksara yang berbeda, dan sesuai dengan teks yang disalin.
2. Transliterasi Ortografi
Transliterasi ortografi adalah mengaluh-aksarakan teks dalam naskah dengan menggunakan aksara atau huruf yang berbeda dengan teks yang disalin, selain itu pula ejaan yang terdapat dalam teks sudah disesuaikan dengan EYD yang berlaku.
Metode yang digunakan dalam makalah ini adalah metode transliterasi ortografi. Berikut ini transliterasi ortografi teks Primbon Bab Lintang Kemukus dalam naskah Kempalan Serat Warni- Warni.
Primbon Bab Lintang Kemukus
Punika primbon bab lintang kemukus
1. Wetan : wonten ratu susah, bupati bingung, tiyang dhusun risak, kathah jawah, wos mirah, yatra dinar awis, tiyang dhusun susah.
2. Kidul wetan : wonten raja dhateng ing dhusun, tiyang dhusun kathah ingkang pisah, jawah awis, woh-wohan boten dados, kathah sesakit, wos mirah, tetedhan awis, maesa lembu dados dagangan.
3. Kidul : wonten raja ngajal, utawi sami geger, sarta kathah susah, jawah kathah, woh-wohan dados, wos pantun mirah, maesa lembu kathah, tiyang dhusun sami ngawon.
4. Kidul kilen : wonten raja ngajal, tiyang dhusun sami angsal kebingahan, kesaenan, wos pantun mirah, woh-wohan dados, maesa lembu kathah pejah.
5. Kilen : wonten raja tetep, bupati kurmat, tiyang dhusun sami bungah, wos pantun mirah, terus sedaya mirah, sarta taneman dados, jawah deres lami sedaya mirah , saking karsanipun ingkang kuwasa.
6. Ler kilen : wonten raja-raja sami suka-suka, sarta kathah prakawis kauntungan, bupati sami tanglet, tiyang dhusun susah, sarta maesa lembu kathah pejah, jawah ageng, wos pantun awis, yatra dinar ( jene mirah )
7. Ler : wonten raja susah, bingung manahipun, sarta printahanipun, bupati sami tanglet, dangu-dangu dados parang ageng, kathah tiyang pejah, tiyang dhusun sami cilaka, wos pantun mirah, awis jawah, sedaya tetumbasan awis, yatra mirah.
8. Ler wetan : wonten raja dipunpejahi, kathah pejah perang, ing dhusun dhusun, kathah risak, tiyang sami kasusahan, wos pantun awis, sedaya tetumbahan mirah, woh-wohan dados, maesa lembu mirah.
Transkripsi yang digunakan adalah metode transkripsi diplomatik.

3. Maos Heuristik
Pembacaan heuristik adalah cara membaca secara sekilas untuk dapat memahami makna perkata dalam teks. Pembacaan heuristik sepintas seperti penelusuran etimologi. Berikut ini pembacaan herisik berdasarkan kamus Baoesastra Djawa.
punika : k. ika (kae), iki (kiye),iku (kuwi) (522)
primbon: layang kang ngemot petungan, pethek, lsp (513)
bab : jejering karangan, prakara kang dirembug, mungguh ing (23)
lintang : maujud ing langit ing wayah bengi katon pating krelip (275)
lintang kemukus: kn. lintang kang mawa sorot kaya buntut ( 275)
wetan : kn. keblat dununge mletheke srengenge (659)
wonten : k. ana (669)
ratu : kn. raja (522)
susah : kn. ora kepenak atine dening nemahi lelakon kang ora nyenengake (576)
tiyang : k. wong (605)
dhusun : k. desa (110)
bupati : kw. ratu, kn. pamggedhe pribumi ing tlatah paresidhenan utawa asisten residhenan, araning pangkat sangisoring nayaka (ing tanah kajawan) (54)
bingung : kn. kuwur atine ora mangerti apa kag bakal di lakoni, ora weruh lor kidul (45)
risak : k. rusak (531)
kathah : k. akeh (193)
jawah : k. udan (83)
wos : k. beras (669)
mirah : k. murah (317)
yatra : k. dhuwit ( 176)
dinar : (a) kn. dhuwit emas ajine f. 10 , dhuwit emas (wujude warna-warna dinggo pacakan (69)
awis : k. larang, arang (22)
raja : (s) ratu (575)
dhateng : k. teka, menyang, marang, tekan (103)
ing : kn. ancer-ancer nelakake dunung, mungguh, tumrap, marang, dening, kanggo panambang nunggal teges karo –e( -ipun) (172)
ingkang : k. sing, kang, lelirune –mu, -e (172)
pisah : ora gandheng (-kumpul,-sambung) (493)
woh : pentil kang wis tuwa, pikoleh (pituwas) (668)
boten : k. ora (58)
dados : k. dadi (62)
sakit : k. lara (539)
sesakit : lelara (539)
tetedhan: k. panganan (604)
maesa : k. kebo (285)
lembu : k. sapi (270)
dagang : kn. adol raja-kaya diiderake mrana-mrana, nindhakake pakaryan dol-tinuku (63)
dagangan: barang-barang kang didol ( 63)
ngajal : kn. mati ( 373)
utawi : k. utawa (447)
sami : k. padha (542)
geger : kn. ana perang (135)
pantun : k. pari (466)
sarta : kn. lan , lan uga, karo (547)
ngawon : k. ngalah, kyt ; kalah, kawon (382)
angsal : k. oleh (17)
bingah : k. bungah , seneng banget (45)
sae : k. becik (538)
pejah : k. mati, pati (482)
tetep : kn. ora owah, ora ngalih-ngalih, lestari, ajeg (604)
kurmat : (a) kn. urmat (239)
terus : kn. banjur, ora kendhat-kendhat, nuli (604)
sedaya : k. kabeh, kyt ; sadaya (552)
taneman: kn. tetanduran, tetukulan saliyane pari (590)
saking : k. saka (539)
karsa : kn. arep, karep kyt ; kersa (190)
kuwasa : kn. kadunungan kekuwatan ( karosan, kasekten) kang linuwih, panguwasa (240)
suka-suka: bungah-bungah, seneng-seneng (570)
prakawis: k. prakara (510)
untung : kn. begja, kabegjan, bathi (442)
tanglet : k. takon (592)
ageng : k. gedhe (4)
jene : k. kuning, emas (88)
manah : k. ati, pikir (289)
dangu : k. suwe, biyen (64)
cilaka : kn. nandhang sengsara (kojur), ora begja (638)
tumbas : k. tuku (612)
tetumbasan: k. tetukon (612)
perang : kn. adu gegaman (kekuwatan) arebut menang (486)


4. Maos Hermeneutik
Pembacaan hermeneutik adalah cara membaca secara kontekstual dari teks sehingga pembaca dapat memahami isi kandungan dalam teks secara lebih mendalam. Di bawah ini adalah hasil pembacaan hermeneutik dari teks Primbon Bab Lintang Kemukus.
Serat merupakan surat yang berisi hitungan tentang bintang berekor (lintang kemukus). Di sebelah timur ada raja yang hatinya tidak enak karena menemui peristiwa yang tidak menyenangkan. Hal tersebut mambuat bupati bingung, tidak mengerti apa yang akan dilakukan. Orang desa menderita, hujan terus menerus, harga beras murah, uang emas mahal , sehingga penduduk desa susah.
Di bagian tenggara raja mendatangi penduduk ternayata di sana banyak orang hilang. Kekeringan melanda sehingga banyak tanaman mati dan berpenyakit. Harga beras murah, kerbau dan sapi menjadi barang dagangan. Di selatan raja yang kesusahan. Hujan terus menerus terjadi, buah-buahan membusuk, beras dan padi murah, kerbau dan sapi banyak. Penduduk hanya bias pasrah terhadap keadaan ini. Di barat daya ada raja mati, orang desa mendapat kesenangan dan kebaikan. Harga beras dan padi murah. Kerbau dan sapi banyak yang mati.
Di sebalah barat ada raja yang tetap. Para bupatinya hormat. Orang desa berbahagia. Harga beras dan padi murah, Semuanya harganya murah. Tanaman banyak yang tumbuh,, hujan deras yang cukup lama. Semua itu karena kehendak Yang Maha Kuasa. Di sebelah barat laut ada raja yang bersenang-senang. Selain itu juga banyak keuntungan. Para bupati bertanya. Orang desa susah. Banyak kerbau dan sapi yang mati. Hujan deras dan besar. Harga beras dan padi mahal. Uang emas ( kuningan) murah. Di sebelah utara ada raja yang tidak enak hatinya karena menemui peristiwa yang tidak menyenangkan. Para bupati bertanya dan lama kelamaan menjadi perang besar sehingga banyak orang yang mati. Orang desa menderita sengasara.Harga beras dan padi murah. Jarang hujan. Semua barang-barang dagangan mahal. Uang murah. Di sebelah timur laut ada raja dibunuh dan banyak terjadi perang. Di desapun juga ada peperangan sehingga banyak terjadi kerusakan. Orang menjadi susah. Harga beras dan padi mahal. Semua barang dagangan harganya murah. Buah-buahan banyak yang berbuah. Harga kerbau dan sapi murah.

B. Naskah Punika Jarwanipun Serat Bima Suci
1. Deskripsi Naskah
Deskripsi teks yang berjudul Punika Jarwanipun Serat Bima Suci adalah :
a) Tempat penyimpanan : Perpustakaan Paku Alaman, Yogyakarta.
b) Judul Buku : tanpa judul
c) Judul teks : Punika Jarwanipun Serat Bima Suci. Naskah ini terdapat pada halaman 1 sampai 3.
d) Ukuran : - panjang : 20,8 cm
- lebar : 16,7 cm
e) Tebal buku : 0,4 cm
f) Batas tepi teks (margin)
a. atas :
i. pada halaman 1 : 1,5 cm
ii. pada halaman 2-3 : 1,3 cm
b. bawah : 1,4 cm
c. kanan :
i. pada halaman 1 dan 3 : 1,4 cm
ii. pada halaman 2 batas kanan naskah tidak jelas dikarenakan keadaan pinggir naskah yang rusak.
d. kiri : 1,4 cm
g) Jumlah halaman 68 dengan rincian :
i. Halaman 1 sampai 41 adalah halaman yang digunakan untuk menulis naskah.
ii. Halaman 42 tidak ada tulisan apapun, dapat dikatakan kosong.
iii. Halaman I sampai XXIV kosong
iv. Tanpa halaman yang berjumlah 2 ada tulisan tangan dengan bahasa Asing (bahasa Jerman). Dikatakan bahasa Jerman karena ada kata mänchen, löuser, dan büchte.
h) Jumlah baris :
i. Jumlah baris kolom : 23 /halaman
ii. Jumlah baris tulisan : 11 /halaman
i) Bahasa : bahasa Jawa Baru
j) Warna tinta : hitam
k) Karakteristik tulisan : tulisan tangan.
l) Jenis tulisan : mucuk eri.
m) Ukuran aksara : kecil
n) Jenis teks : prosa
o) Keadaan kertas : kertas berwarna coklat, halaman sampul berwarna biru tua polos tanpa judul, dari halaman sampul sampai halaman 2 sudah terpisah dengan yang lain karena tepinya sudah rusak.
p) Keterangan lain :
i. Teks ditulis secara bolak balik.
ii. Ditulis dengan menggunakan kertas bergaris, tetapi garisnya sangat tipis dan bewarna biru.
iii. Teks yang berjudul Punika Jarwanipun Serat Bima Suci dijadikan 1 buku dengan teks Sastra Harjendra dan Suluk Jati.
iv. Halaman buku ditulis oleh pihak perpustakaan Paku Alaman.
v. Dalam 1 buku ada prosa dan juga macapat.
vi. Penulis teks dalam naskah tidak dikenal karena nama penulis tidak ditulis ataupun dijelaskan dalam buku.
vii. Pengait yang digunakan untuk menggabungkan antar lembaran teks adalah tali yang mirip dengan benang.



2. Maos Heuristik

3. Maos Hermeneutik

Tafsiran Serat Bima Suci

Werkudara itu ibarat kekuatan hati, yaitu pengajaran bagi hidup kita. Maka berguru kepada resi Druna. Druna maksudnya tata aturan lahir, jadi yang menghalang-halangi yang tidak baik. Dalam kenyataannya Werkudara selalu menahan keinginan tentang duniawi. Oleh karena itu, Werkudara dapat menghancurkan gunung Reksamuka. Maksud dari gunung Reksamuka adalah 1) penglihatan, 2) penciuman, 3) pendengaran, dan 4) pengucap. Dengan menghancurkan gunung Reksamuka, Werkudara sudah memberikan pengajaran pekerti sebanyak 4 perkara. Di sana ketemu dengan Danawa yang berjumlah 2, lalu mereka perang dan akhirnya Werkudara memenangkan perang tersebut, sedangkan Danawa yang berjumlah 2 itu mati. Itu dimaksudkan Werkudara sudah dapat membinasakan hawa nafsu dan kemurkaan hati.
Kematian kedua Danawa tadi menjadi Batara Endra dan Bayu. Endra artinya luhur atau Ratu, sedangkan Bayu artinya barat. Werkudara jadi mendapatkan kekuatan yang mendatangkan berkah oleh Ratunya Bawana. Selanjutnya Werkudara kembali kepada sandang pangan karena sudah merasakan kenikmatan yang bermanfaat, yaitu sudah merasakan jaman kemulyaan.
Werkudara selanjutnya masuk ke dalam gua yang bernama gua Si Grangga, artinya Werkudara masuk ke dalam jaman yang gelap. Di jaman yang gelap itu Werkudara membunuh naga Estri. Maksudnya pada saat Werkudara di jaman gelap itu ada yang sudah dikenal. Jadi, Werkudara sudah dapat membinasakan kotoran dalam hati. Setelah menghilangkan banyaknya rasa tidak percaya, Werkudara lalu kembali ke negara Ngamarta artinya di jaman ketentraman. Hal itu sesungguhnya bermakna titipan, hatinya yang kembali kepada jaman yang tentram, seperti rasa dalam hatinya. Werkudara lalu menggebyur atau menyiram lautan yang tenang, yang artinya tidak bergerak.

C. Naskah Suluk Maniharki
1. Deskripsi Naskah
Deskripsi teks yang berjudul Pranatan Pangangge Prayagung Wadana Kaliwon Jawi adalah :
a) Tempat penyimpanan : Perpustakaan Paku Alaman, Yogyakarta.
b) Judul Buku : Kempalan Serat-Serta Pranatan Ing Surakarta
c) Judul teks : Pranatan Pangangge Prayagung Wadana Kaliwon Jawi. Naskah ini terdapat pada halaman 78-79.
d) Ukuran buku : - panjang : 32,5 cm
- lebar : 22,3 cm
e) Ukuran teks : - panjang : 29,3 cm
- lebar : 16 cm
f) Batas tepi teks (margin)
a. atas : 1,8 cm
b. bawah : 1,4 cm
c. kanan : 3,3 cm
d. kiri : 3 cm
g) Jumlah baris : 36 baris dan setiap barisnya terdiri atas 16-17 aksara.
h) Bahasa : bahasa Jawa Baru
i) Warna tinta : hitam
j) Karakteristik tulisan : tulisan tangan.
k) Jenis tulisan : mucuk eri.
l) Ukuran aksara : kecil
m) Jenis teks : prosa
n) Keadaan kertas : kertas berwarna coklat, halaman sampul berwarnacoklat tua polos.
o) Keterangan lain :
i. Teks ditulis secara bolak balik.
ii. Ditulis dengan kertas folio bergaris

g) Maos Heuristik

h) Maos Hermeneutik
Dalam surat Kanjeng Adipati Sasranagara memerintahkan kepada Raden Tumenggung Mangkuyuda dan kemudian disebar luaskan kepada semua tokoh kraton.
Maksud dari perintah beliau yaitu, “mulai hari ini saya memerintahkan kepada semuanya (bawahan beliau).” Perintah beliau antara lain sebagai berikut :

Bab 1
Para kaliwon (jabatan yang mempunyai pangkat dibawah bupati) yang ikut sinuhun kanjengsusuhunan menjemput datangnya gubernur jendral yang bijaksana,supaya memakai kuluk berji, baju sikepan (pakain laki-laki berwarna hitam) besar, sangkelat ireng, epek/lontong (mirip ikat pinggang tapi lebih lebar dan panjang) berwarna hitam, memakai tali yang dibordir berwarna keemasan (renda mas), memakai keris, dodotan (kain panjang dan lebar digunakan para priyayi dalm pertemuan resmi), sangkelat hitam, dan memakai ikat pinggang.

Bab 2
Para kaliwon yang ikut sinuhun kanjeng susuhunan turun kedalam karisedenan menemani gubernur jendral yang bijaksana, disuruh mengenakan kuluk mathok, baju sikepan besar, celana yang tepinya dibordir berwarna keemasan (renda mas), sangkelat hitam, ikat pinggang renda mas, dodotan yang sama seperti ketika berkunjung memasuki kraton.

Bab 3
Para kaliwon yang ikut sinuhun kanjeng susuhunan memberi penghormatan terhadap pulangnya gubrnur jendral yang bijaksana dengan mengenakan bebetan iket-iketan, baju sikepan kecil, memakai ikat pinggang renda mas, keris beserta tempatnya, bebetan pakaian wayang, ikat pinggang cindhe bunga merah.

Bab 4
Semua kaliwon jika dipanggil Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya Mangkunegara kedalam kamangkunagaran untuk menemui penganten, khitanan, tingkeban, serah terima pengantin putra sulung atau berkunjung kerumah para kanjeng pangeran bertemu pengantin yang menikah di keraton, agar mengenakan pakaian seperti yang dijelaskan di bab 2.

Bab 5
Para kaliwon jika diundang menemani pengantin, semua yang menikah di keraton, menuju rumah para kanjeng pangeran, menuju rumah para wadana kaliwon dan yang sederajat, apalagi jika diundang ketempat pengantin, khitanan, tingkeban putra sulung, menuju kadipaten kamangkunagaran, yang bekerja atau membantu disuruh mengenakan kuluk berji, baju sikepan besar, sangkelat hitam dan bebetan.

Bab 6
Para kaliwon jika diundang kedalam paresidenan atau kedalam kepatihan, jika tidak ada perjamuan atau bukan hari senin, kamis, atau undangan sunatan, tingkeban didalam rumah para kanjeng pangeran, para wadana kaliwon dan yang sederajat agar mengenakan baju sikepan kecil, sangkelat hitam, bebetan. Sedangkan jika dundang kedalam panewu mantri (asisten wadana) dan teman-teman didalam lawang gapit (ruangan di keraton yang nomor dua dari brajanala), agar mengenakan kuluk berji, bebetan dan memakai baju bebas.
“Semua yang tersebut diatas sesuai dengan perintahku dan harus kalian semua perhatikan. Jangan pura-pura tidak tahu tentang perintahku ini.”
Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Post a Comment

Iklan-iklan

loading...