-->

Iklan Billboard 970x250

Nilai Filosofis dalam Serat Nayaka Lalana

Iklan 728x90

Nilai Filosofis dalam Serat Nayaka Lalana


 Dibawah ini merupakan transliterasi diplomatik Serat Nayaka Lalana pupuh Kinanthi:

Kinanthi
1. Derenging tyas hangingidung,
hapa kang wus sun alammi,
wiwit wadyabala londha,
khiyanat cidra ing janyji,
nyerang tan mawi wawarta,
indhonesiyah republik.

2. Yeku dhawah dinten minggu,
kaping sangalas nyarengi,
desember ingkang wulannya,
warsa nut tahun masehi,
sewu sangangatus miwah,
kawandasa wolu nenggih.

3. Duk samana kang ginempur,
dening motor mabur wlandi,
lapangnganning kapal terbang,
maguwa trus den hebrokki,
lajeng srunyerang ngayogya,
hibukotaning nagari.


4. Duk miyarsa kang wus tempur,
henggal hanggennya badhami,
pak santa lan pak kasima,
yekku kakalihnya mantri,
kang nuju wonten hing sala,
samya tuwi kaluwargi.

5. Kang dadiyo longnging rembug,
wangsul mring yogya den aglis,
perlu neteppi kwajibban,
wit pra mentri rapat pasthi,
jam wolu enyjinggya bidhal,
numpak oto kalih sami.

6. Wau ta ingkang winuwus,
dupi prapteng krapyak desi,
kidul kilen kartasura,
dwi kapal terbang kaheksi,
hanyerang sarwa sruhebat,
swaranya hing gigirisi.

7. Oto kalih samya hanycur,
pating cromplong kena mimis,
tujune kang sami numpak,
begja taksih den hayommi,
hing gusti kang murbeng alam,
wilujeng samya basuki.

8. Nuli numpak kreta wangsul,
neng kartasura pinanggih,
nayaka dhokter sukiman,
yeku mentri dhalam negri,
hingkang hugi gadhah sedya,
nuju ngayogya nagari.

9. Mentri tiga sami rujuk,
wangsul surakarta nagri,
wit tan lulut hing babaya,
yen hatrus nglajengaken kapti,
marga kapal terbang londha,
ganas kejem handhandhangi.

Di bawah ini merupakan transliterasi ortografi Serat Nayaka Lalana pupuh Kinanthi :
Kinanthi
1. Derenging tyas angingidung,
apa kang wus sun alami,
wiwit wadyabala landa,
khiyanat cidra ing janji,
nyerang tan mawi wawarta,
indonesia republik.

2. Yeku dhawah dinten minggu,
kaping sangalas nyarengi,
desember ingkang wulannya
warsa nut tahun masehi
sewu sangangatus miwah,
kawandasa wolu nenggih.

3. Duk samana kang ginempur,
dening motor mabur walandi,
lapanganing kapal terbang,
maguwa trus den ebroki,
lajeng srunyerang ngayogya,
ibukotaning nagari.

4. Duk miyarsa kang wus tempur,
enggal anggennya badhami,
pak santa lan pak kasima,
yeku kakalihnya mantri,
kang nuju wonten ing sala,
samya tuwi kaluwargi.

5. Kang dadya longing rembug,
wangsul mring yogya den aglis,
prelu netepi kuwajiban,
wit para mentri rapat pasthi,
jam wolu enjingnya bidhal,
numpak oto kalih sami.

6. Wau ta ingkang winuwus,
dupi prapteng krapyak desi,
kidul kilen kartasura,
dwi kapal terbang kaheksi,
anyerang sarwa sruhebat,
swaranya ing gigirisi.
7. Oto kalih samya hancur,
pating cromplong kena mimis,
tujune kang sami numpak,
begja taksih den ayomi,
ing gusti kang murbeng alam,
wilujeng samya basuki.

8. Nuli numpak kreta wangsul,
neng kartasura pinanggih,
nayaka dhokter sukiman,
yeku mentri dalam negri,
ingkang ugi gadhah sedya,
nuju ngayogya nagari.

9. Mentri tiga sami rujuk,
wangsul surakarta nagari,
wit tan lulut ing babaya,
yen trus nglajengaken kapti,
marga kapal terbang landa,
ganas kejem andhandhangi.



C. Parafrase dan Terjemahan
1. Parafrase
Parafrase adalah mengubah naskah dalam bentuk puisi atau tembang menjadi prosa atau gancaran, tetapi masih dalam satu bahasa.

Parafrase dari Serat Nayaka Lalana pupuh Kinanthi :

Pepenginan ing ati nembangake apa sing wis tak-lakoni awit dhek prajurit landa ora setya utawa ora nuhoni janji, yaiku nyerang kang ora nganggo kabar. Yaiku tiba ing dina Minggu tanggal sangalas wulan Desember taun Masehi sewu sangangatus patang puluh wolu.
Ing nalika iku sing diremuk karo motor mabur Walanda lapangan kapal terbang Maguwa terus didhoki. Banjur serung nyerang Ngayogya ibukotane Negara. Nalika ngrungokake sing wis tempur dumadakan banjur nganggo gegaman.
Pak Santa lan Pak Kasima yaiku kalorone juru rembug sing disedya ana ing Sala padha niliki kulawarga. Sing dadi golonge rembug yaiku anggone bali ing Yogyakarta dicepetke, prelu kanggo netepi kuwajiban awit para Menteri rapat jam wolu menyang saka omah numpak oto utawa motor mabur cacahe loro.
Bebukaning crita, kang wis dicritakake nalika wis tekan ing desa Krapyak kidul kulon Kartasura. Kapal mabur loro mabur nyerang sarwa seru hebat. Suwarane nggegirisi. Oto loro pada remuk pating crompong, sujune kang pada numpak oleh kabegjan isih diayomi Gusti Kang Murbeng Alam, slamet pada basuki/rahayu.
Banjur nunggang kreta, bali ana ing Kartasura ketemu pangarep utawa panuduh dhokter Sukiman yaiku Menteri Dhalam Negeri. Sing uga duwe niyat ngener ing kutha kang didalemi ing ratu yaiku Ngayogyakarta. Menteri kang cacahe telu padha-padha sarujuk bali menyang nagara Surakarta amarga ora luput ing babaya menawa neruske kekarepane mengko bakal ana kapal terbang Walanda sing ganas lan kejem sarta arep nyilakani dheweke.
2. Terjemahan
Terjemahan adalah penggantian bahasa dari bahasa sumber (basu) ke dalam bahasa sasaran (basa) atau pemindahan makna dari basu ke basa (Teori Pengkajian Filologi : 32). Dalam menterjemahkan Serat Nayaka Lalana pupuh Kinanthi dilakukan terjemahan bebas, yaitu keseluruhan teks basu diganti dengan basa secara bebas tanpa menanggalkan pesan yang diungkapkan dalam teks (Teori Pengkajian Filologi : 33).

Terjemahan bebas Serat Nayaka Lalana pupuh Kinanthi :

Keinginan dari dalam hati untuk menyanyikan apa yang telah saya alami sejak saat para prajurit Belanda tidak setia atau menepati janji, yaitu menyerang tanpa memberi kabar. Jatuh pada hari Minggu tanggal sembilan belas bulan Desember tahun Masehi seribu sembilan ratus empat puluh delapan.
Pada saat itu yang dihancurkan dengan pesawat terbang Belanda adalah lapangan pesawat terbang Maguwa. Kemudian serentak menyerang Nyayogya ibu kota Negara. Ketika saya mendengar suasana pertempuran itu ternyata mereka saling mengangkat senjata.
Pak Santa dan Pak Kasima yaitu keduanya merupakan juru rembug yang disiapkan sedang berada di Sala, mereka menjenguk keluarganya. Yang menjadi masalah adalah bagaimana mereka kembali ke Yogyakarta secepatnya, untuk memenuhi kewajiban. Lalu para mentri rapat jam delapan berangkat dari rumah naik dua oto atau pesawat terbang.
Awal mula cerita, yang telah diceritakan ketika telah sampai di desa Krapyak arah barat daya Kartasura. Ada dua pesawat terbang menyerang dengan sangat hebat. Suaranya sangat mengerikan. Dua oto itu remuk hancur lebur, untungnya para penumpang masih beruntung, masih dilindungi Tuhan Penguasa Alam, sehingga selamat sehat sentosa.
Kemudian menaiki kereta untuk kembali, di Kartasura mereka menemukan harapan atau petunjuk dokter Sukiman yaitu Menteri Dalam Negeri. Yang juga memiliki niat menuju ke kota yang di diami ratu yaitu di Yogyakarta. Ketiga menteri bersama-sama sepakat kembali ke negara Surakarta karena tidak akan lepas dari bahaya apabila meneruskan keinginan. Nantinya akan ada pesawat terbang Belanda yang ganas dan kejam serta akan menyelakakan mereka.

D. Kandungan Nilai Filsafat Serat Nayaka Lalana pupuh Kinanthi
Dalam serat Nayaka Lalana dikisahkan tentang penyerangan Belanda secara tiba-tiba terhadap Yogyakarta yang diawali dengan penyerangan terhadap lapangan terbang Maguwo. Serangan terjadi pada tanggal 19 Desember 1948. Saat itu, status Yogyakarta sebagai Ibukota Negara Indonesia.
Bersamaan dengan serangan tersebut, Pak Santa dan Pak Sukiman, dua juru rembug yang disiapkan guna perundingan dengan Belanda, sedang menjenguk keluarganya. Namun, yang menjadi permasalahan adalah bagaimana keduanya kembali ke Yogyakarta untuk melakukan perundingan. Lalu, diadakanlah perundingan antara para menteri untuk menolong Pak Kasiman dan Pak Santa.
Akhirnya, para menteri sepakat untuk pergi menolong Pak Santa dan Pak Kasiman menggunakan dua kapal terbang. Akan tetapi, pihak Belanda mengetahui tentang rencana tersebut sehingga pesawat para menteri tersebut dihancurkan. Namun, kuasa Tuhan lebih kuat daripada kuasa manusia. Para menteri tersubt selamat menemui Pak Kasiman dan Pak Santa. Oleh Pak Kasiman, mereka disarankan agar tetap berada di Krapyak guna menghindari serangan lebih lanjut.
Nilai-nilai filsafat yang terkandung dalam serat Nayaka Lalana :
1. Dari sudut pandang etika
Istilah etika berasal dari bahasa Yunani “ethos” (bentuk tunggal) yang mempunyai banyak arti, antara lain kebiasaan, adat, perasaan, sikap, cara berpikir, akhlak, bahkan dapat pula diartikan dengan padang rumput. Dalam bentuk jamak “taetha” berarti adat kebiasaan.
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia yang baru (Depdikbud, 1998) kata etika dijelaskan dengan tiga pengertian yaitu :
a. Ilmu tentang apa yang baik dan apa yang buruk, serta tentang hak dan kewajiban moral (akhlak)
b. Kumpulan azas atau nilai yang berkaitan dengan moral (akhlak)
c. Nilai tentang benar dan salah yang dianut suatu golongan atau suatu masyarakat.
Isi dari kisah tersebut menggambarkan tentang etika para pejabat dalam melaksanakan kewajibannya terhadap Negara. Sudah seyogyanyalah para pejabat dalam melaksanakan tugasnya sehubungan dengan kepentingan Negara dilakukan dengan penuh dedikasi yang tinggi. Artinya, harus mengutamakan kepentingan umum dibanding kepentingan individual. Karena bagaimanapun kepentingan umum adalah tanggungjawab yang besar dan perlu pengorbanan untuk melaksanakannya.
2. Nilai Agama
Nilai agama merupakan nilai yang bersumber dari Tuhan melalui kitab-kitab dan disampaikan oleh utusan-utusan-Nya. Nilai ini mengatur kehidupan manusia dan menjadi pedoman. Dalam isi serat Nayaka Lalana terdapat nilai agama yaitu, Pak Kasima dan Pak Santa percaya bahwa kuasa Tuhan lebih kuat dari kuasa manusia. Kita tidak dapat memprediksi apa yang terjadi terlebih dahulu, karena semua itu merupakan rahasia Tuhan dan hanya Tuhan yang dapat melakukan segalanya. Sebagai manusia kita hanya dapat berusaha semaksimal mungkin dan selalu berikhtiar.
3. Nilai Kemanusiaan
Nilai kemanusiaan adalah nilai yang membahas tentang hakikat manusia, yaitu manusia sebagain mahluk sosial. Manusia tidak dapat hidup tanpa bantuan orang lain. Olek karena itu kita sebagai manusaia kita harus memppunyai tenggang rasa, saling menghormati dan saling menolong. Dalam serat ini dikisahkan bahwa kita sebagai manusia harus saling menolong dalam keadaan apapun. Seperti yang dilakukan oleh pak Santa dan Pak Kasima dalam menolong rakyatnya melawan Belanda melalui perundingan. Dalam menjalankan tugasnya mereka ditolong oleh seorang dokter Kasiman.
4. Nilai estetika
Nilai estetika adalah nilai yang membahas tentang hakikat keindahan, bentuk-bentuk pengalaman keindahan seperti keindahan jasmani, keindahan rohani, keindahan alam dan keindahan seni. Lalu diselidiki dengan emosi manusia sebagai reaksi terhadap yang indah agung, tragis, mengharukan dan sebaginya. Dalam serat Nayaka Lalana, nilai estetika ini ditunjukan pada bagian yang menceritakn tentang terselamatkannya para mentri yang akan menolong Pak Kasima dan Pak Santa dari serangan Belanda. Ini merupakan estetika yang menggambarkan tentang emosi manusia saat menyaksikan kekuatan Tuhan.
5. Nilai Sosial
Nilai ini mencakup nilai hukum dan keadilan. Nilai hukum membahas tentang norma-norma yang mengatur kehidupan dalam masyarakat yang bersifat memaksa dan mempunyai sanksi bagi yang melanggar. Dalam serat Nayaka Lalana nilai ini ditunjukkan Belanda menyerang Yogyakarta tanpa ada ketentuan yang pasti. Hal ini tidak sesuai dengan tata cara perjanjian(melanggar kesepakatan perjanjian). Nilai keadilan adalah nilai yang mengutamakan tentang keadilan dalam hak-hak asasi. Pada Serat Nayaka Lalana ditunjukan pada saat Pak Santa dan Pak KAsima menjenguk keluarganya untuk memenuhi kewajiban sebagai seorang kepala keluarga meskipun dalam keadaan genting juga melaksanakan kewajiban terhadap Negara.
Baca Juga
SHARE
Subscribe to get free updates

Related Posts

Post a Comment

Iklan-iklan

loading...